Wednesday, December 31, 2008 | By: CahayaMatakuYangMenyaksikan

Aswadku dirawat...

Salam' alaikum...

Sudah lama tidak menulis di blog ini. Semua ini gara-gara kesakitan yang dialami oleh Aswad (nama laptopku) yang diserang virus. Huhu. Lantaran dijangkiti melalui suntikan external hard disk dan pen drive yang sering digunakan di bilik JMK. Huhu. Hampir seminggu dirawat, namun masih jua belum sembuh. Menunggu Aswad sembuh seperti sediakala Khamis ini. Dan kerana itu, sedikit sebanyak gerak kerja ku terganggu. Terpaksa turun ke bilik JMK. Namun, itu bukan salah Aswad. Itu salah aku. Sentiasa gagal untuk fokus bekerja apabila dirundung masalah. Masalah yang tidak pernah selesai. Masalah dalam persahabatan. Persahabatan yang sentiasa teruji. Akibat pengorbanan????
Tuesday, December 16, 2008 | By: CahayaMatakuYangMenyaksikan

Butir2 kata hikmah luahan Syeikh Ali Tantawi khusus buat renungan muslimah2 solehah yg sejati..


"Wahai puteriku,

Aku adlh seorang bapa yg sedang memasuki usia lima puluh tahun.. Usia muda telah aku lewati.. Aku tinggalkan kenangan, impian, lamunan2 dgn segala ujian2 dunia..
Dengarlah ucapan dan kata2ku! Ucapan2 haq yang aku sampaikan secara jelas dan mudah..

Wahai puteriku,
banyak aku menulis, sering juga aku menyeru dan mengajak umat untuk menegakkan akhlak, menjunjung budi pekerti mulia, membanteras segala bentuk kerosakan jiwa dan mengendalikan nafsu syahwat untuk melawan dan membanteras keruntuhan moral.

Semua itu berterusan aku sampaikan..
Aku tulis dan khutbahkan.. Sehingga pena yg aku gunakan menjadi tumpul dan lidahku kelu.. Namun tetap tiada hasil yang aku perolehi.. Kemungkaran tetap berleluasa tanpa kita mampu untuk membanterasnya..

Di setiap pelusuk negara perbuatan mungkar terus kita temui.. Semakin banyak dlm pelbagai bentuk.. Wanita semakin berani dan tidak malu2 untuk membuka auratnya.. Tubuhnya ditonjol2kan.. Pergaulan
bebas muda-mudi bertambah menjolok.. Semua itu bergerak melanda negara demi negara.. Tanpa satu negara Islam yg mampu mengelak.

Sebagai contoh negara Syria yg terkenal dgn keserasian akhlak yg sgt ketat menjaga kehormatan diri dgn menutup auratnya.. Sekarang, astaghfirullah! Para wanitanya berpakaian terbuka mempertontonkan lengan, paha, punggung dan dada.. Kita gagal dan aku kira kita tidak akan berjaya.. Tahukah engkau apa penyebabnya, puteriku?!

Sebabnya ialah sehingga hari ini kita belum menemui pintu ke arah pemulihan dan kita tidak tahu jalannya..

Wahai puteriku, pintu pemulihan ada di hadapanmu.. Kunci pintu itu ada di tanganmu.. Jika engkau yakin padanya dan engkau berusaha untuk memasuki pintu itu, maka keadaan akan berubah menjadi baik..

Engkau benar puteriku,
bahawalah kaum lelakilah yang mula2 melangkah menempuh jalan dosa bukan wanita.. Tetapi ingat, bahawa tanpa kerelaanmu dan tanpa kelunakan sikapmu, mereka tidak akan berkeras melangkah laju.. Engkaulah yang membuka pintu kepadanya
untuk masuk..

Engkau berkata kepada pencuri: "Silakan masuk" dan setelah engkau ditimpa kecurian barulah engkau tersedar.. Ketika itu barulah engkau berteriak, "Tolong! Tolong! Aku kecurian"

Seandaiya engkau tahu bahawa lelaki itu adalah serigala dan engkau adalah kambing, pasti engkau akan lari seperti larinya kambing dlm ancaman cengkaman serigala..

Sekiranya engkau sedar, bahawa semua lelaki adalah pencuri, pasti engkau akan berhati hati dan sentiasa menjaga diri seperti waspada seorang yg kikir terhadap pencuri..

Jika yang dikehendaki oleh serigala dari kambing adalah dagingnya, maka yang diinginkan lelaki adalah lebih daripada itu.. Lelaki menginginkan lebih dari sekadar kambing.. Dan bagimu lebih buruk daripada kematian kambing itu..

Lelaki menghendaki yg paling berharga darimu.. Iaitu harga diri dan kehormatanmu.. Nasib seorang gadis yg diragut kehormatannya lebih menyedihkan drpd nasib seekor kambing yg dimakan serigala..

Wahai puteriku,
Demi Allah, apa yg dikhayalkan oleh pemuda ketika dia melihat gadis ialah gadis itu bertelanjang dihadapannya tanpa berpakaian..

Aku bersumpah lagi: "Demi Allah, jangan kalian percaya terhadap kata2 sebahagian lelaki, bahawa mereka memandangmu kerana akhlak dan adab.. Berbicara denganmu seperti sahabat dan apabila mencintaimu hanyalah sebagai teman akrab".. Bohong! Bohong! Demi Allah, dia berbohong!

Seandainya engkau mendengar sendiri perbualan antara mereka, pasti engkau menjadi takut dan ngeri.. Tidak akan ada seorang pemuda melontarkan senyumannya kepadamu berbicara dgn lembut dan merayu, memberikan bantuan dan layanan kepadamu, kecuali akan ada maksud2 tertentu.. Setidak2nya isyarat awal bagi dirinya bahawa itu adalah langkah awal..

Apakah sesudah itu, puteriku?
Fikir2kan dan renungkanlah jika kalian adalah muslimah yg bijaksana serta punyai harga diri!!"

Wallahu 'alam..
Wednesday, December 10, 2008 | By: CahayaMatakuYangMenyaksikan

Siri I : Medan, the journey of experience..


Dalam kesibukan menjalani persiapan majlis kesyukuran sempena perkahwinan kak ngah esok, Dr Nur Aini Syakirah, tiba-tiba berlegar-legar di fikiran kenangan ketika di Medan. Baru ku teringat, aku belum berkongsi di dalam blog ini tentang lawatan ku ke Medan, sempena progarm 'Penjelajahan Bakti ke Medan, Indonesia.' Bukan mudah untuk pihak kami, JMK 07/08 untuk melaksanakan program ini memandangkan ianya melibatkan program ke luar dari Malaysia, yang memerlukan banyak prosedur yang agak kompleks seperti kebenaran dari pihak KPT, pelepasan nama-nama ahli lawatan oleh Wisma Putera dan sebagainya. Tidak termasuk kesusahan dalam mencari tajaan untuk menampung perbelanjaan bagi lawatan ini. Kami juga terpaksa menjalani ROS 1 dan ROS 2 seminggu lebih awal dari pelajar-pelajar yang lain. Bukan sesuatu yang mudah...

Dan Kerana Itu...
Dan kerana itu, aku sangat menghargai peluang keemasan ini, untuk bertapak di bumi orang, luar dari negara ini, dalam menimba pengalaman, merantau, melihat kebesaran ciptaan Allah di bumi Medan ini. Jauh perjalanan, luas pemandangan, tambah pengalaman, syukur kurniaan Tuhan.. Alhamdulillah..

22 hingga 26 Jun 2008 : PENJELAJAHAN BAKTI KE MEDAN,INDONESIA


Bergambar di hadapan Istana Maimun.

Kami menunggu bas di kolej seawal jam satu pagi untuk bergerak ke LCCT. Di LCCT, kami menikmati sarapan yang teramat pagi iaitu seawal jam 5 pagi di restoran makanan segera, McDonalds. Begitu ramai umat manusia berada di sana, turut sama menunggu saat berlepas pesawat masing-masing. Kami juga menunaikan solat Subuh di sini sebelum berlepas jam 6.30 pagi. Cuak juga saat melangkah ke gerbang kapal terbang memadangkan sudah lama tidak menaiki kenderaan terbang ini. Ini kali kedua aku menaiki kapal terbang sejak aku berumur tujuh tahun (kalau x silap). Berada di antara Aqilah dan Mas memberikan ketenangan kepadaku. ('',)

Alhamdulillah, kami tiba di Lapangan Terbang Medan tepat jam 8.45 pagi waktu tempatan. Hanya sekejap masa perjalanan memandangkan Medan hanya dipisahkan oleh Laut China Selatan dari Semenanjung Malaysia. Tiba di sana, kami disambut oleh Kak Sitinur dan juga Pak Sehala sebagai pemandu pelancong kami sepanjang berada di sini.

To Be Continue...











Thursday, December 4, 2008 | By: CahayaMatakuYangMenyaksikan

Kawan, Sahabat dan Teman........

Sahabat JMK 08/09