Wednesday, October 6, 2010 | By: CahayaMatakuYangMenyaksikan

Tg Malim, bumi yang dirindui

Kolej Harun Aminurrashid

Assalamualaikum wbt

Alhamdulillah, hari ni diberi kekuatan untuk menulis. Semalam ruangan ini tak sempat dikemaskini. Tiada post baru yang menjelma. Sekarang ni pun memaksa diri untuk menulis.

Semalam saya ke Tg Malim, merempit menaiki motor bersama suami. Pada asalnya saya menolak untuk menaiki motor, tetapi memandangkan suami ku memujuk, ikutkan juga kehendaknya. Lagipun, selepas ini, dh ada kereta nanti, pasti merindui saat-saat ini. Apatah lagi saat masih berdua ini.

Perjalanan yang mengambil masa selama satu jam setengah memandangkan cuaca agak buruk. Hujan membasahi kami yang tegar untuk meredah dalam kebasahan. Kami bertolak ke Tg Malim setelah saya pulang dari sekolah. Kerana itu, agak tergesa-gesa.

Kami selamat tiba di Tg Malim agak lewat. Berkejar ke Pusat ICT untuk tujuan utama iaitu mengambil jubah konvo. Alhamdulillah berjaya dapat S. Kemudian, terus bergerak ke KHAR, kolej tercinta, yang terciptanya seribu satu kenangan. Solat di sana. Menemui beberapa sosok yang dikenali, melepaskan segala kerinduan yang ada.

Apapun, terima kasih buat Muni yang sudi menumpangkanku untuk solat, Epul kerana kuih raya yang sangat sedap. AK, wawa, syuk, adik RPA, zahidah, aidil, Aini, Ina dan ramai lagi. Ramai juga yang tidak ditemui. Walau bagaimanapun, sedikit sebanyak mengubat kerinduan yang telah lama bersarang di hati.

Dan sebelum bertolak pulang, saya dan suami menikmati makan petang di Restoran Green C. Alhamdulillah. Kami sampai di Puchong jam 8 malam.

p/s : Terima kasih buat suami tersayang

2 comments:

mia said...

xtahu pon ateh ke tg malim..

CahayaMatakuYangMenyaksikan said...

hehe..pergi pon ngan tergesa-gesa mia syg oi..huhu