Sunday, November 16, 2008 | By: CahayaMatakuYangMenyaksikan

...........Bintang Hati........

Sambil menelaah pelajaran (kononnya).... Sebenarnya baru sahaja pulang dari mengambil tempahan baju rakan surau yang sudah pun siap. Entry kali ni akan ku kongsi berkaitan rumet ku tersayang. Kak Wani @ nama sebenarnya Radmawani binti Ramli. Beliau pemegang portfolio Exco Latihan & Pembangunan Sahsiah, JMK KHAR 08/09. Sering sahaja beliau berkata, ”Akak x layak memegang amanah ni, akak bukan baik sgt, nak dibandingkan mereka yang sebelum ini”. Namun, aku kurang bersetuju dengan kata-katanya. Usah dihirau nilaian manusia. Penilaian Allah lebih utama. Yang penting kita berusaha ke arah yang lebih baik.

Apa yang aku ingin ceritakan tentang kak wani ialah beliau seorang yang sangat tegar. Tegar dan tabah kerana mendapat rumet sepertiku, seorang yang manja, emosional dan banyak lagi. Kak wani tempat aku meluahkan masalahku, berkongsi rasa, pendapat dan sebagainya.

Aku sangat menghargainya. Berada bersamanya selama hampir satu semester membuatkan aku sangat rapat dengannya. Mungkin kerana kami ni ’sekepala’. Berkongsi segala-galanya buat sekarang. Tapi awas, bukan berkongsi suami, hehehe... Kak wani menjadi tempat aku meluahkan rasa dan ketidakpuasan hati terhadap sesuatu perkara atau kepada seseorang. Namun, beliau sentiasa merasionalkan kembali, berpesan pada diri ini untuk sentiasa sabar. Kerana itu, aku sangat menyayanginya. Mungkin juga kerana aku ni sangat menja. Beliau sangat memanjakanku. Tambahan pula kami memegang jawatan dalam organisasi yang sama, menjadikan kami saling memahami.

Buat mereka yang di luar sana, hargai mereka yang berada di sekeliling kita. Bila berada dalam perjuangan, sedikit sebanyak memberi kita peluang untuk menilai erti persahabatan yang sebenar. Hargailah mereka yang berada di sekeliling kita. Belajarlah untuk memaafkan, walaupun di hati masih berbekas luka itu. Kata-kata ini juga ditujukan buat diri sendiri.

'semangat zaman kita ini ialah semangat perancangan. kita tidak boleh membina segala gerakerja berdasarkan emosi dan lantunan perasaan yang dibawa..." -Dr.Yusof al-Qardhawi

Aku akui, aku juga beremosi. Aku cuba mengawal dan mengurangkan, kerana itu kelemahanku paling ketara. Emosi dan manja, melemahkan aku. Aku perlu menjadi seorang yang lebih tabah dan tegar. Kerana selepas ini, aku mungkin akan keseorangan.....

Buat kak wani, terima kasih kerana sudi menjadi rumetku, melayan keranah aku, mendengar luahan hatiku, berkongsi masalah, sentiasa pinjam (kad matrik, baju, tudung dan sebagainya kerana bajumu bajuku jua...hahahaha). Semoga kita sentiasa seiring di jalan juangnya, Kita berada di sini membawa misi......

Buat kak wani, ku tujukan lagu ni khas buatmu...



Sebuah Pertemuan
Album : See You D IPTMunsyid : Unichttp://liriknasyid.com

Ketika diri mencari sinar

Secebis cahaya menerangi laluan

Ada kalanya langkahku tersasar

Tersungkur di lembah kegelapan

Bagaikan terdengar bisikan rindu

Mengalun kalimah menyapa keinsafan

Kehadiranmu menyentuh kalbu

Menyalakan obor pengharapan

C/O 1: Tika ku kealpaan

Kau bisikkan bicara keinsafan

Kau beri kekuatan, tika aku Diuji dengan dugaan

Saat ku kehilangan keyakinan

Kau nyalakan harapan

Saat ku meragukan keampunan Tuhan

Kau katakan rahmat-Nya mengatasi segala

(*) Menitis airmataku keharuan

Kepada sebuah pertemuan

Kehadiranmu mendamaikan

Hati yang dahulu keresahan

Cinta yang semakin kesamaran

Kau gilap cahaya kebahagiaan

Tulus keikhlasan menjadi ikatan

Dengan restu kasih-Mu, oh Tuhan

C/O 2: Titisan air mata menyubur cinta

Dan rindu pun berbunga

Mekar tidak pernah layu

Damainya hati

Yang dulu resah keliru

Cintaku takkan pudar diuji dugaan

Mengharum dalam harapan

Moga kan kesampaian kepada Tuhan

Lantaran diri hamba kerdil dan hina

Syukur sungguh di hati ini

Dikurniakan teman sejati

Menunjuk jalan dekati-Nya

Tika diri dalam kebuntuan

Betapa aku menghargai

Kejujuran yang kau beri

Mengajarku mengenal erti

Cinta hakiki yang abadi

Tiada yang menjadi impian

Selain rahmat kasih-Mu Tuhan

Yang terbias pada ketulusan

Sekeping hati seorang insan

Bernama teman



0 comments: