Wednesday, July 21, 2010 | By: CahayaMatakuYangMenyaksikan

Aku dan Buku 6 : Secangkir Teh Pengubat Letih


Assalamualaikum wbt..

Alhmadulillah berjaya juga menghabiskan buku ini. Buku hasil tulisan, idea dan pengalaman Ustaz Hasrizal menjadi pilihan untuk berada dalam senarai keutamaan yang perlu dibaca. Setelah Murabbi Cinta, buku ini menyusul sebagai bahan bacaan. Kain yang belum berlipat ditolak ketepi terlebih dahulu kerana ingin menghabiskan buku ini sekejap tadi. Sekejap lagi kena sambung tugas housewife sambil menyelak buku baru untuk dibaca.

Seperti biasa, bukan untuk menulis sinopsis, cuma ingin berkongsi tentang apa yang saya dapati sepanjang membaca buku ini. Pada awalnya, diri seolah menolak untuk membaca memandangkan di awal pembacaan, boleh dikatakan agak berat, tidak seperti Murabbi Cinta, yang fokus utamanya adalah cinta. Hehe... Tetapi lama kelamaan buku ini diteliti dari helai ke helai. Sungguh menarik pendekatan yang digunakan.

Secangkir Teh Pengubat Letih

Buku ini merupakan kisah penulis sepanjang pengembaraannya di Turki. Kisah suka duka di Bumi Khalifah. Ada beberapa perkara yang menarik dalam buku ini. Sebenarnya banyak, tapi perkara ini mengundang otakku untuk ligat berfikir.

1. Keindahan Ukhwah Islamiyyah
Betapa walaupun dua manusia dibezakan kerana bangsa dan bahasa, itu bukan penghalang untuk tautan ukhwah ini terus bersemi terutamanya antara Ustaz dan sahabatnya, Fathi. Ukhwah atas dasar iman, tiada yang dapat memutusnya. Ukhwah atas dasar perjuangan. Dua jiwa yang membawa satu hala matlamat yang sama, sentiasa berfikir tentang ummah.

2. Aku Pedulisme
Perkara yang tidak dicaknakan oleh rakyat Malaysia. Tapi tidak pada bangsa Turki. Mereka sangat peka pada isu di sekeliling, kerana itu Siaran Berita di Tv adalah menjadi keutamaan. Tiada isu untuk memboikot saluran TV arus perdana, kerana mereka punya pilihan untuk menonton saluran TV pihak lawan. Tidak seperti di Malaysia, kononnya mengamalkan demokrasi, namun lesen dihentikan, maklumat disekat untuk dicapai oleh rakyat. Huhu

3. Kejatuhan sebuah Khilafah
Sungguh, buku ini membuka mataku. Buku ini memberi sinar harapan pada diri sendiri untuk lebih mengkaji tentang Khilafah Othmaniyyah. Bagaimana sebelum ini aku menolak untuk mengetahui, kerana pada zaman ini runtuhnya sistem khilafah. Aku seakan sedih untuk mengetahui sisi gelap zaman pemerintahan ini. Namun, buku ini memberi permulaan pada perkenalan ini. Itulah pentingnya sejarah. Sejarah ini bukan sebagai tanda untuk umat ISlam terus diam dan bersedih, tapi melalui ratapan sejarah ini lah umat Islam perlu bangkit untuk kembali menegakkan Sistem Khalifah, sistem pemerintahan Islam. Dan kerana itu, dan atas kesedaran itu, cahaya Islam dilihat kembali bersinar di bumi Turki.

4. Sekularisme yang menggila
Iya, bumi Turki dilanda sekularisme anjuran Laknatullah, Kamal Attartuk. Bukan si laknat itu untuk dibicarakan, tapi bagaimana sekularisasi ini membawa kepada anak-anak muda belia di Turki langsung tidak mengenal nenek moyang mereka. Ya, nenek moyang mereka yang hebat pada zaman Othmaniyyah dahulu. Bahkan mereka dimomokkan tentang buruk2 sahaja berkaitan Islam. Islam dipisahkan sepenuhnya dari kehidupan. Mereka langsung tidak tahu tentang sejarah itu. Kerana sejarah itu dihapuskan secara total dalam lembaran kehidupan mereka.

5. Ironi negara pengeluar tudung
Tudung Turki, itu antara koleksi tudung yang aku ada. Tetapi di Turki walaupun mereka mengeluarkan fabrik tudung, tetapi Muslimah di sana tidak dibenarkan untuk memakai tudung. 'Mereka' sangat takut pada entiti agama. Oh, sungguh malang. Dalam hal ini, boleh kita rasai bagaimana seorang mahasiswa perlu memilih antara iman dan impian sebagai akibat pilihan yang perlu dibuat kerana tidak dibenarkan untuk mengambil peperiksaan akhir di sebuah instituti pengajian kerana hijab yang dipakai. Seorang ahli parlimen Muslimah Turki juga dihalau serta hilang kerakyatan kerana hijab yang dipertahankan. Alhamdulillah, iman mereka sangat teguh. Bagaimana dengan kita di Malaysia. Kita belum sampai tahap perlu membuat pilihan yang kritikal itu. Namun masih berdolak dalih dengan fesyen tudung yang pelbagai. Ingat, matlamat x menghalalkan cara.

6. Suasana Ramadhan yang dirindui
Melalui penceritaan Ustaz, diriku cuba merasai suasana Ramadhan di sana. Ramadhan yang hidup. Bagaimana alunan bacaan Quran oleh pada Huffaz menghiasi bibir senja di Turki sementara menantiakn ifthar. Iya, kerana Ramadhan bulan Ummah. Jadi ummah di sana benar-benar menghidupkannya. Tapi tidak di Malaysia, sebelum puasa lagi, sudah kalut hendak beraya. Bibir senja, manusia kalut ke bazar Ramadhan, memenuhi tnututan nafsu mencari juadah berbuka, walau seawal jam 3 petang. huhu. (Sinikal). Lagu-lagu raya sudah dipasang, seolah tidak sabar agak Ramadhan cepat pergi. Aduh ummatku!

Mungkin itu serba sedikit yang ingin dikongsi. Bagaimana penceritaan Ustaz Hasrizal seolah-olah membawaku untuk turut berada di Turki. Dulu, semasa membaca Rindu Bau Pohon Tin, seolah berada sekejap di Jordan, tapi kali ini terasa lama di Turki.

Terima kasih buat beliau atas terhasilnya buku ini. Membawa kepada ligatnya akal ini berfikir, setelah sekian lama terasa otak ini tepu dan tertipu dengan kehidupan yang melalaikan.

p/s : Ateh kembali melipat kain setelah selesai menulis post ini. Huhu

0 comments: