Monday, February 14, 2011 | By: CahayaMatakuYangMenyaksikan

Tentang Hati

Assalamualaikum wbt
Merajinkan diri juga untuk menulis walau hakikatnya sangat malas. Mencari kekuatan kerajinan dalam penulisan. Dua hari lepas, aku ada menulis, kononnya hasil karyaku. Yang terhasil dari idea yang tiba-tiba. Sebenarnya ada sesuatu yang terjadi yang membuatkan terhasilnya karya itu.

Namun, aku ingin tafsirkan hasil karya itu dari sudut lain dari asalnya. Ianya berkaitan hati. 

Hati
Setiap manusia dikurniakan sekeping hati. Hati tempat tertakluknya segala jenis perasaan dan jiwa. Segalanya bermula dari hati. 


Rasulullah SAW bersabda:


“Ingatlah, dalam tubuh manusia itu ada segumpal daging. Kalau segumpal daging itu baik, maka akan baiklah seluruh tubuhnya. Tetapi, bila rusak, niscaya akan rusak pula seluruh tubuhnya. Segumpal daging itu bernama HATI..." (Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim).


Apa yang boleh aku katakan, hasil karyaku ini sepertinya tentang luahan jiwaku kepada sosok diriku sendiri. Seolah-olah monolog dalaman. Bagaimana jiwa ini meronta-ronta memarahi tuannya, yang begitu mempermainkan soal hati, iaitu hati yang tidak dijaga dengan sebetulnya.


Hatiku ini apa
Yang bisa kau guriskan

-> Hati ini telah banyak ku guriskan jiwanya, dengan kurangnya sang muhasaba



Hatiku ini apa
Yang suka kau sakitkan

-> Hati ini telah kusakiti dengan banyaknya perkara yang melalaikan



Hatiku ini apa
Yang sering kau lukakan

-> Hati ini sering kulukai dengan terlalu memikirkan keduniaan yang menggila



Hatiku ini apa
Yang kerap kau torehkan

-> Hati ini kerap ditoreh dengan pisau belati bersalut racun nafsu diri 



Hatiku ini apa
Yang jarang kau jagakan

-> Hatiku tidak kujagakan sepenuhnya. Sering dibiarkan lesu tanpa belaian rohani yang seharusnya



Hatiku ini apa
Yang terus tiada semaian..

-> Dan hati ini semakin kurang semaian zikirullah...

Itulah maksud monologku. Tuntutan jiwa batinku agar hati ini dijaga sebaiknya. Ia, sungguh sukar menjaga segumpal darah bergelar hati ini. Namun, alhamdulillah, ALLAH masih menyayangi diri ini, kerana DIA masih bisa memberi ruang hidayahku, melalui teguran yang pelbagai, melalui peluang yang dihampar seluasnya. 

Terima kasih ya Allah, kerana masih memberi peluang kepada diri ini untuk menjaga hati kurniaanMU ini. Semoga hatiku tidak pernah leka dari mengingati MU..

"(Iaitu) orang-orang yang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan mengingati ALLAH. Ingatlah, HANYA dengan mengingati ALLAH-lah hati menjadi tenteram." [Ar-Ra'd:28] 

Buat sahabat-sahabat di luar sana, ayuh sama-sama kita jaga hati kita sebaiknya. Jangan biarkan ia terus tercemar dengan debu duniawi yang mencemarkan...




1 comments:

zmah said...

Hati kita tak akan sama dengan hati orang lain.